Random #1

Udah lama ga nulis, dan blog sepi banget. Liat-liat tulisan lama, bawaannya pengen ngakak. Jadi kira-kira ini blog dari SMP, mestinya sih banyak tulisannya cuman beberapa pada dihapusin. Lucu juga sih kenapa sampe dihapus, padahal kalo dibiarin kan lucu juga. Tapi sejujurnya tulisan di blog ini lebih banyak aib dan kebodohan di masa lalu. Lah emang sekarang ngga? Masih kok! Hahaha cuman ya gimana kan udah beda beberapa tahun pasti ada perubahan yang cukup signifikan.

Jadi, sekarang apa bedanya ya saya yang udah jadi mahasiswa tingkat tiga ini? Saya bertanya-tanya, saya udah ngapain aja ya. Oiya, btw ini post isinya bakalan ga jelas banget. Tapi mugnkin saya bakal takjub kalo ada temen kuliah saya atau siapapun temen saya yang tau blog saya dari hasil googling dan baca tulisan ini. Tapi saya ga yakin juga dia udah baca semua tulisan di blog saya yang isinya nonsense semua. Lucu juga sih, saya ga pernah nyeritain punya blog atua medsos ini dan itu taau foto jadul saya dulu yang di picasa apa ya lupa deh, mereka pada tahu. Itu artinya mereka ngestalk saya. Aneh bin ajaib emang, udah tau ngestalk tapi bilang-bilang ke orangnya langsung. Kayak yang dulu tau ask.fm saya, dan setelah itu banyak pertanyaan najis yang muncul di kotak ask. TAPI GAPAPA. HAHA

Buset ini mau cerita apaan tapi kemana-mana dulu topiknya. Cus ah lanjutkan. Saya galau teman-teman. Ada galau yang ga bisa dideskripsikan bahkan pake berjuta atau bahkan bermilyar kata-kata di dalam bahasa indonesia. Kadang-kadang saya mau curhat ke temen tapi ujung-ujungnya malah bingung dan malah saya yang dengerin temen saya curhat. Makannya saya makin bingung. Setalah dipikir-pikir semacam krisis jati diri atau existensial crisis hahaha ngga tau! Tapi kebanyakan galau ribet juga ya. Misal kepribadian saya deh ya, memang ga harus bergantung sama tes-tes kepribadian semacam ENFP. iya, dulu saya INFP, tapi berubah jadi ENFP. Saya ambivert? Ngga tau juga sih. Ga jelas.

Kadang-kadang hidup saya ada ditengah-tengah, antara kebimbangan. Iya bimbang deh, misalnya prodi yang saya pilih. Dia itu ada diantara, seni dan desain. Tapi sekarang sih setelah satu tahun kuliah lebih nitik beratin ke desain. Terus prestasi? biasa aja. Nilai saya ga jelek-jelek amat tapi ga bagus-bagus amat. Iya, sekali lagi diantara pertengahan. Temen? Bingung saja juga, kayak gimana yah jelasinnya.. saya ga begitu suka deket sama orang-orang sampe sedeket itu, ya.. walaupun manusia makhluk sosial yang pasti butuh orang lain, kadang-kadang saya merasa gak perlu punya temen dekat. Atau karena faktor saya yang emang ga pedulian sampe kalau di rumah selalu dinasehatin supaya jangan sampe ngacangin orang terus, dan lagi-lagi inget temen SMA yang sering banget ngambek gara-gara dikacangin. Kalau kamu baca ini, saya minta maaf. itu bagian yang paling saya ga suka dari diri saya sendiri sejujurnya, tapi berubah ga bisa sedrastis itu kan yah, saya juga belajar buat peduli, amat temen misalnya bukan berarti saya emang mau punya group yang mesti kemana-mana lengkap. Karena jujur aja saya risih kalo grouping, entah kenapa. Saya lebih suka yang terfokus tanpa bercabang kemana-mana, karena temenan cewek itu banyak dramanya, serius deh.. kadang-kadang saya muak, semacam ngekang ketika dia ga selalu main sama groupnya dalam milih main sama yang lain kadang-kadang suka dikucilin. Tapi ga semua gitu sih, tapi mostly begitu dan ngeselin. seriusan! Terus, kenapa saya tidak suka grouping, misal nih ya.. hal sesimpel ngajak makan. “Eh makan yuk..” misal saya ngajak ke kantin pas jam istirahat studio pas TPB. Tau ga? Nungguin orangnya lama banget. Kenapa saya suka sendirian kemana-mana? jawabannya efektifitas waktu. Kalau saya ngajak temen-temen cewek saya yang lainnya hahahihi nya bisa makan 30 menit belum nugguin lengkap. Tapi ga semuanya gitu. Hanya dikasus saya aja. Mungkin kalian ngalamin? Who knows

Terus ya, kan itu jam istirahat katakanlah cuman sejam belum ngobrol dan semacam kecimpian cewek-cewek. Kebanyakan bikin gondok sih, jadi suka cabut duluan. Saya ga ansos sih. Cuman kalo kelamaan gitu males juga. Kayak misalnya pergi kemana-mana juga sendirian, bukan ga punya temen, tapi kadang kalo ngajakin mereka banyak alesannya. Nah giliran saya minta anterin temen cowok pada bilang “Yah kok gabilang..” Hhhh, tapi gapapa. Bukan berarti saya mainnya ama cowok terus, ada sisi dimana kamu harus ngurangin sisi so much drama. Dan yang jelas sekarang obrolan mereka lebih banyak cinta-cintaan, kamu akan terganggu sih kalau misalnya kamu ga begitu uska kalau topiknya galau melulu gara-gara jomblo. Iya, saya juga jomblo kok tapi yaudah gitu ntar juga kebanyakan sisa hidup kita kan dihabiskan sama pasangan. Atau mungkin sebenarnya kenapa saya kemana-mana sendirian cuman gamau maksa si “temen” itu buat nemeni ke gak jelasan saya haha kadang-kadang saya suka jlana ke tempat yang bahkan saya gatau.

Jadi, yang saya rasain itu lebih ke saya benci ditinggal sendirian tapi ga suka diribetin sama orang-orang.. Nah bingung kan? Kadang-kadang saya juga benci perhatian berlebih kayak yang saya dapetin pas SMA. Ngga tau kenapa, risih aja. Parah banget emang Renita, ga bersyukur😦 Tapi makasih banyak atas semuanya, maaf juga mungkin saya ga bisa bales kebaikan kalian. Saya sedang mencoba melakukan sesuatu. Eh lebih tepatnya ingin menemukan sesuatu. Tapi lucunya saya belum tau apa yang ingin saya temukan. Katanya, gelisah dulu untuk mencari kemudian menemukan.

lanjut part 2 nanti ya, haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s